Belbuk.comtoko buku onlinebuku asli021-4202857
Masuk Akun
Pesanan
 Troli
Cara PembelianTestimoniPusat BantuanTentang KamiHubungi Kami
Buku    Hukum    Hukum Umum

Hukum Internasional Ruang Angkasa (Outerspace Law): Kajian Pemanfaatan untuk Maksud-Maksud Damai

Belum ada ulasan. Berikan ulasan Anda
Berat 0.41 kg
Tahun 2019
Halaman 186
ISBN 9786232310957
Penerbit Rajawali Pers
   Buku Sejenis
 
Harga:Rp65.700
Harga Normal:Rp73.000
  Diskon 10%
Tersedia:Dikirim 2-4 hari berikutnya SETELAH pembayaran diterima. (Senin s/d Jumat, kecuali hari libur)

Sinopsis

Buku ini ditulis dengan latar belakang situasi di akhir masa “perang dingin” antara dua negara adidaya, Amerika Serikat dan Uni Soviet, sampai kemudian bubarnya negara yang disebut terakhir. Dua negara inilah yang dahulu mendominasi aktivitas keruangangkasaan. Kekhawatiran dunia pada saat itu adalah digunakannya ruang angkasa sebagai arena pacuan senjata kedua negara yang mengancaman keamanan dan perdamaian internasional. Berakhirnya “perang dingin” tidaklah serta-merta berarti bebasnya ruang angkasa dari kemungkinan dimanfaatkan
yang bukan untuk maksud-maksud damai. Sementara itu, bubarnya Uni Soviet tidak mengurangi kemampuan “negara pengganti” (successor state)-nya, Rusia, dalam aktivitas keruangangkasaan dan menghentikan perlombaan kedua negara ini untuk “menguasai” ruang angkasa. Hadirnya “pemain-pemain baru” dalam aktivitas eksplorasi dan pemanfaatan ruang angkasa, seperti Prancis, Inggris, Jepang, Cina, dan terakhir India telah menjadikan ruang angkasa sebagai “wilayah” yang makin strategis, baik secara politik maupun ekonomi. Karena itu, kebutuhan untuk menjamin tegaknya prinsip pemanfaatan ruang angkasa untuk maksud-maksud damai –melalui pengaturan hukum internasional– makin urgen. Dalam konteks itu, buku ini sudah seharusnya dijadikan pegangan awal dan tidak kehilangan relevansinya sebab buku ini mengajak pembaca, khususnya para mahasiswa yang mengambil bidang studi hukum internasional, untuk memahami sejumlah pengetahuan dasar tentang hukum internasional yang berlaku di ruang angkasa (outer space law); asas-asasnya (terutama yang diatur dalam perjanjian internasional yang merupakan induknya, yaitu Space Treaty 1967); masalah-masalah krusial yang bertahun-tahun menjadi perdebatan baik antar-sesama negara-negara space powers maupun antara negara space powers dan negara-negara berkembang, termasuk Indonesia, yang tentu saja disertai oleh pertarungan kepentingan yang melatarbelakanginya –yang kesemuanya menjadi dasar analisis bagi isu yang menjadi fokus utama buku ini, yaitu masalah demiliterisasi ruang angkasa dalam
hubungannya dengan pemanfaatan ruang angkasa untuk maksud-maksud damai (peaceful purposes). Selain memberikan pembahasan komprehensif tersebut, buku ini juga memberikan rekomendasi penting yang perlu diperhatikan dan diikuti perkembangannya, tidak hanya dalam konteks memenuhi kebutuhan pemahaman hukum yang berlaku di ruang angkasa, baik secara akademik maupun praktik, tetapi juga dalam konteks politik, dalam hal ini peran serta aktif Indonesia bagi upaya menciptakan dan mempertahankan ketertiban dunia, sebagai perwujudan
pelaksanaan perintah Konstitusi.
(Kembali Ke Atas)
(Kembali Ke Atas)