belbuk.comtoko buku onlinebuku asli021-4202857
 
 TroliKeinginan
Buku    Bisnis & Keuangan    Komunikasi

The Journalist: Bacaan Wajib Wartawan, Redaktur, dan Mahasiswa Jurnalistik (Edisi 3)

Belum ada ulasan. Berikan ulasan Anda
Berat 0.35 kg
Tahun 2017
Halaman 234
ISBN 978-602-50071
Penerbit Campustaka
   Buku Sejenis
 
Harga:Rp108.630
Harga Normal:Rp120.700
  Diskon 10%
Tersedia:Dikirim 2-4 hari berikutnya SETELAH pembayaran diterima. (Senin s/d Jumat, kecuali hari libur)

Sinopsis

SEJAK beberapa tahun belakangan ini, dunia informasi/jurnalistik di banyak negara termasuk Indonesia dikacaukan oleh maraknya Hoax. Hoax bermunculan begitu deras dan beredar di mana-mana khususnya lewat media jejaring sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, WatsApp, BBM, SMS, dan sejenisnya.  Hoax memang berupa informasi. Bahkan bentuknya sangat mirip dengan berita yang tersiar lewat media-media mainstream seperti koran, televisi, majalah, tabloid, dan radio. Sayangnya, lantaran Hoax cenderung lebih heboh dan memikat pembaca atau pendengarnya, banyak orang begitu gampang tertarik dan percaya dengan Hoax. Celakanya, Hoax juga begitu gampang memprovokasi pembaca atau pendengarnya. Maka, tidak jarang Hoax menjadi bahan polemik pertengkaran dan keributan di masyarakat.
Padahal, kalau saja masyarakat mau lebih teliti dan selektif menerima informasi, tidaklah mudah menjadi korban Hoax. Tingkat kebenaran informasi Hoax sangatlah meragukan. Seolah ada kejadian atau peristiwa, padahal tidak ada. Seolah ada pernyataan atau omongan seseorang yang dianggap penting, padahal cuma isapan jempol. Alhasil, Hoax hanyalah berita palsu, yang tak ada dalam kenyataan. Dengan kata lain, Hoax adalah berita tidak benar, fiktif alias bohong belaka.
Contohnya: Sekali waktu, mantan Presiden BJ Habibie dikabarkan meninggal dunia. Beritanya pun secepat kilat langsung jadi viral di media sosial. Padahal yang bersangkutan sedang duduk santai di perpustakaan rumahnya. Penyanyi Iwan Fals pun dikabarkan tewas akibat kecelakaan lalulintas. Para penggemarnya pun langsung sedih dan bertanya-tanya. Padahal Iwan tengah asyik bercengkrama dengan keluarga di rumahnya.

Contoh Hoax lainnya: Pada awal 2017 tersiar kabar bahwa ada jutaan pekerja asal China masuk atau datang ke Indonesia. Kabar ini tentu saja merisaukan masyarakat, karena dapat menjadi pesaing bagi para pekerja di Indonesia. Pekerja dalam negeri terancam nganggur. Padahal, sesuai penegasan Presiden Jokowi, hanya ada sekitar 21.000 pekerja asal China. Bukan jutaan, sebagaimana kabar Hoax.
(Kembali Ke Atas)
Pelanggan yang Membeli Buku Ini Juga Membeli Buku Berikut
In Search of Middle Indonesia: Kelas Menengah Di Kota-kota Menengah
Gerry Klinken
Rp72.000 Rp80.000
Sarinah: Mata Ari Cinta, Humanisme, dan Feminisme Soekarno dalam Pelukan Cinta Sang Ibu Asuh
S. Wisnuwardhana
Rp36.000 Rp40.000
(Kembali Ke Atas)