Belbuk.comtoko buku onlinebuku asli021-4202857
Cara PembelianTestimoniPusat BantuanJual Buku AndaTentang KamiHubungi Kami
Buku    Novel & Sastra    Novel

Revolusi dari Secangkir Kopi: Sebuah Novel

Belum ada ulasan. Berikan ulasan Anda
Berat 0.45
Tahun 2014
Halaman 428
ISBN 9789794338520
Penerbit Mizan
   Buku Sejenis
 
Harga: Rp63.750 Rp75.000
(Diskon 15%)
Tersedia:
Dikirim 2-4 hari berikutnya SETELAH pembayaran diterima. (Senin s/d Jumat, kecuali hari libur)

Sinopsis

Didik, seorang anak muda, lulusan SMA, dari keluarga sederhana, dari sebuah desa kecil di pinggiran kota Blitar, datang ke ITB di Bandung. Sedari dini sang ibu menasihati: kuliahlah yang rajin, tidak usah ikut-ikutan demo, supaya bisa lulus cepat, dapat pekerjaan bagus, dan hidup bercukupan.

 

Tapi, garis linier semacam itu tidak ada di pikiran seorang Didik. Sedari SMA, dia telah diracuni oleh sebuah ide untuk aktif di dunia kemahasiswaan, melalui sebuah buku pledoi mahasiswa ITB dalam peristiwa 5 Agustus 1989. Di samping itu, benih kepekaan sosial telah tumbuh saat menangkap kepahitan hidup di kampungnya dan rentetan kejadian tragis yang dialami teman-teman dekatnya.

Berbekal ide itu, tidak heran jika jalan hidup seorang Didik berbeda dari kebanyakan mahasiswa lain di eranya. Sejak awal dia mencari dan menceburkan diri ke dalam arus gerakan mahasiswa di kampus. Spirit itu menemukan momentumnya oleh sejumlah kejadian penting di kampus: kasus skorsing, aksi bakar KTM, doktrin PPLK, pesta wisuda, kaderisasi PSIK, dan diksar himpunan GEA. Peristiwa-peristiwa itu memaksanya mengalami perang batin antara kesetiaan di jalur pergerakan mahasiswa dan pesan sang ibunda tentang jalur murni belajar di kampus.

 

Namun, pelan-pelan dia memahami, gerakan besar dan masif hanya mungkin dimulai dari langkah-langkah kecil. Bahkan langkah kecil itu dimulai dari pertemuan satu-dua orang, ngobrol ngalor-ngidul. Pendeknya, revolusi itu bisa datang dari obrolan secangkir kopi.

Dengan kesadaran itu, dia bergerak di level himpunan jurusan, di tingkat universitas, lalu jaringan antaruniversitas, hingga berpuncak pada pendudukan gedung DPR-MPR yang mempercepat kejatuhan Soeharto. Dia, bersama ribuan anak-anak muda lain, telah menjadi bagian dari sejarah Indonesia.

 

Novel ini tidak hanya bercerita tentang heroisme gerakan kemahasiswaan, tetapi juga pergulatan pribadi Didik dalam pencarian jati diri, kemurnian persahabatan dan cinta, dan ikatan emosi serta tanggung jawab orangtua dan anak.
(Kembali Ke Atas)

Pelanggan yang Membeli Buku Ini Juga Membeli Buku Berikut

Strategi Pembelajaran Bahasa
Iskandarwassid
Rp64.350 Rp71.500
Stilistika: Kajian Puitika Bahasa, Sastra, dan Budaya
Nyoman Kutha Ratna
Rp76.500 Rp90.000
Para Priyayi: Sebuah Novel
Umar Kayam
Rp58.500 Rp65.000
Teori Belajar Bahasa: Untuk Guru Bahasa dan Mahasiswa Jurusan Bahasa
Pranowo
Rp54.000 Rp60.000
Koala Kumal
Raditya Dika
Rp60.300 Rp67.000
(Kembali Ke Atas)