belbuk.comtoko buku onlinebuku asli021-4202857
 
 Troli
1 s.d. 2 (dari 2 ulasan)
M. Farouq S. AMd.SE.SH.SHI.BKP, 21 September, 20175 dari 5 Bintang!
Buku ini memberikan konsep fundamentan tentang bagaimana melakukan penemuan hukum (rechtsvinding). Penenemuan hukum melalui penafsiran, argumentasi dan konstruksi hukum yang dilakukan oleh hakim merupakan proses atau rangkaian yang bersifat kompleks, dimulai sejak hakim memeriksa dan mengadili perkara hingga menjatuhkan putusan. Rangkaian tersebut umumnya merupakan satu rangkaian yang tidak dapat dipisah-pisahkan satu sama lain, tetapi momentum dimulainya suatu penemuan hukum ialah setelah peristiwa konkretnya dibuktikan atau dikonstatasi, karena pada saat itulah peristiwa konkret yang telah dikonstatasi tersebut harus dicarikan atau diketemukan hukumnya. Sehingga dalam kaitan penemuan hukum ini, seorang hakim harus melakukan 3 tahapan yang diperlukannya dalam memeriksa, mengadili dan memutuskan suatu perkara, yaitu;
a.Tahap mengkonstatir;
Dalam tahap ini hakim akan mengkonstatir atau melihat untuk membenarkan ada tidaknya suatu peristiwa (pokok perkara) yang diajukan kepadanya. Untuk memastikan hal tersebut, maka diperlukan pembuktian, dan oleh karena itu hakim harus bersandarkan pada alat-alat bukti yang sah menurut hukum. Dalam tahap konstatasi ini kegiatan hakim bersifat logis, sehingga diperlukan penguasaan tentang hukum pembuktian bagi hakim sangat dibutuhkan.

b.Tahap mengkualifisir;
Pada tahap ini, hakim mengkualifisir dengan menilai peristiwa konkrit yang telah dianggap benar-benar terjadi itu, termasuk hubungan hukum apa atau yang bagaimana atau menemukan hukum untuk peristiwa-peristiwa tersebut. Dengan kata lain, mengkualifisir berarti mengelompokkan atau menggolongkan peristiwa konkrit tersebut masuk dalam kelompok atau golongan peristiwa hukum (perbuatan yang melanggar hukum). Jika peristiwanya sudah terbukti dan peraturan hukumnya jelas dan tegas, maka penerapan hukumnya akan mudah. Sebaliknya, jika tidak jelas atau tidak lengkap hukumnya, maka hakim bukan lagi harus menemukan hukumnya saja, tetapi lebih dari itu ia harus menciptakan hukum, yang tentu saja tidak boleh bertentangan dengan keseluruhan system perundang-undangan dan memenuhi pandangan serta kebutuhan keadilan masyarakat di zamannya.

c.Tahap mengkonstituir;
Dalam tahap ini, hakim menetapkan hukumnya terhadap peristiwa tersebut dan memberi keadilan kepada para pihak yang bersangkutan. Dalam mengadili, hakim harus menentukan hukumnya in-concreto terhadap peristiwa tertentu, sehingga putusan hakim tersebut dapat menjadi hukum (judge made law). Dalam hal ini, hakim menggunakan silogisme, yaitu menarik suatu kesimpulan (konklusi) dari aturan hukumnya (premis mayor) dan perbuatan/peristiwa hukumnya (premis minor).
Dengan uraian pembahasan yang cukup analitis, buku ini sangat membantu bagi segenap pembaca dalam memahami proses melakukan penafsiran hukum, yakni dengan pertimbangan logika hukum terhadap upaya memahami dan menerapkan peraturan hukum yang terkandung dalam peraturan perundang-undangan yang berlaku.
1 dari 1 orang menilai ulasan ini membantu
Apakah ulasan ini membantu?
Ya
 
Tidak
Makha sinul akhlak, 09 December, 20153 dari 5 Bintang!
Bagus
1 dari 1 orang menilai ulasan ini membantu
Apakah ulasan ini membantu?
Ya
 
Tidak
  1  
Sudikno Mertokusumo
Rp52.200 Rp58.000