Belbuk.comtoko buku onlinebuku asli021-4202857
Masuk Akun
Pesanan
 Troli
Cara PembelianTestimoniPusat BantuanJual Buku AndaTentang KamiHubungi Kami
Buku    Buku Islam    Islam Umum

Islam dan Pancasila Sebagai Dasar Negara: Studi tentang Perdebatan dalam Konstituante

Belum ada ulasan. Berikan ulasan Anda
Berat 0.36
Tahun 2017
Halaman 340
ISBN 9786024410155
Penerbit Mizan
   Buku Sejenis
 
Stok Sedang Kosong
Stok Buku sedang kosong. Apakah Anda ingin diberitahu pada saat stok sudah tersedia?

Pelanggan yang Membeli Buku Ini Juga Membeli Buku Berikut:

Meuwissen Tentang Pengembanan Hukum, Ilmu Hukum, Teori Hukum, dan Filsafat Hukum
B. Arief Sidharta
Rp40.500 Rp45.000
Membangun Hukum Berdasarkan Pancasila
Teguh Prasetyo
Rp50.400 Rp56.000
Pancasila Bingkai Hukum Indonesia
Bernard L. Tanya
Rp49.500 Rp55.000
Internalisasi Nilai-nilai Ideologi Pancasila dalam Dinamika Demokrasi dan Perkembangan Ketatanegaraan Indonesia
Dedi Mulyadi
Rp67.500 Rp75.000
Lainnya+   

Sinopsis

“Ahmad Syafii Maarif telah memberi jasa kepada umat Islam Indonesia dalam bentuk rintisan penumbuhan tradisi Islam yang autentik sekaligus kritis.”
—Nurcholish Madjid
“Buku ini merupakan sumbangan penting dalam kajian politik Islam di Indonesia. Tanpa beban, Penulis (tidak) mengambil jarak dengan objek kajiannya.”
—Moeslim Abdurrahman

Munculnya perdebatan sengit soal dasar negara—apakah berdasar Islam ataukah Pancasila—sesungguhnya tidak bisa dilepaskan dengan sejarah Indonesia itu sendiri, yang saat itu  baru saja merdeka dari kolonial dan muncul sebagai sebuah negara baru. Dalam soal dasar negara, umat Islam dihadapkan pada dua pilihan identitas tentang Indonesia: apakah Indonesia merupakan sebuah tanah orang-orang Melayu yang Islam, ataukah sebuah negara sekuler yang plural tetapi tetap religius. Di pihak lain, tokoh-tokoh berpendidikan Barat mengusulkan bentuk negara demokrasi modern di mana Islam sebagai salah satu elemennya.
    Perdebatan tentang dasar negara berlangsung sengit dalam Majelis Konstituante (1956-1959). Sayangnya, sidang yang panjang ini tidak membuahkan hasil, dan akhirnya Konstituante dibubarkan oleh Dekrit Presiden Sukarno pada 5 Juli 1959. Era ini menandai berakhirnya aspirasi umat Islam untuk mengajukan Islam sebagai dasar negara secara konstitusional.
    Buku ini merupakan sumbangan penting bagi kajian politik Islam di Indonesia saat ini ketika isu Islam sebagai dasar negara kembali diangkat oleh kalangan Islamisme (Islam sebagai ideologi politik), terutama yang berkarakter transnasional yang tumbuh subur di era pasca-Reformasi.
(Kembali Ke Atas)
Advertisement:
(Kembali Ke Atas)