Belbuk.comtoko buku onlinebuku asli021-4202857
Masuk Akun
Pesanan
 Troli
Cara PembelianTestimoniPusat BantuanJual Buku AndaTentang KamiHubungi Kami
Buku    Hukum    Pidana & Perdata

Asas Keseimbangan bagi Hukum Perjanjian Indonesia: Hukum Perjanjian Berlandaskan Asas-Asas Wigati Indonesia

Belum ada ulasan. Berikan ulasan Anda
Berat 0.55
Tahun 2015
Halaman 598
Penerbit Citra Aditya
Daftar Isi    Buku Sejenis
 
Harga: Rp162.000 Rp180.000
(Diskon 10%)
Tersedia:
Dikirim 2-4 hari berikutnya SETELAH pembayaran diterima. (Senin s/d Jumat, kecuali hari libur)

Daftar Isi

DAFTAR ISI
KATA SAMBUTAN
PRAKATA
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENGANTAR
A. UMUM
B. KETERIKATAN KONTRAKTUAL
C. PERUNDANG-UNDANGAN INDONESIA
D. PERUMUSAN MASALAH
E. TUJUAN PENELITIAN
F. RANCANGAN PENULISAN
BAB II SEJUMLAH CATATAN TERHADAP HUKUM KEPERDATAAN DI INDONESIA
A. PENGANTAR
B. HUKUM NASIONAL
C. LATAR BELAKANG POLITIK HUKUM
1. Umum
2. Periode 1945 – 1960
3. Periode 1960 Sampai dengan Sekarang
D. HUKUM DALAM PRAKTIK
1. Umum
2. Periode 1945 – 1960
a. Penyamaan golongan
b. Penundukan diri sukarela
c. Hukum antargolongan
3. Periode 1960 Hingga Sekarang
E. KESIMPULAN
BAB III ASAS-ASAS HUKUM DAN PRANATA HUKUM UNTUK HARMONISASI
A. PENGANTAR
B. PERANAN ASAS HUKUM DI DALAM HUKUM
1. Aturan dan Asas
2. Fungsi Asas-Asas Hukum
C. ASAS-ASAS HUKUM DAN HUKUM POSITIF
1. (Tata-) Nilai, Norma, Ideologi dan Asas-Asas Hukum
2. Keberlakuan Formil dari Asas-Asas Hukum
3. Identifikasi Asas-Asas Hukum
4. Hukum dan Realitas
D. LATAR BELAKANG ASAS-ASAS POKOK PERJANJIAN
1. Asas-Asas Pokok Perjanjian
2. Konsensualisme
3. Kekuatan Mengikat
4. Kebebasan Berkontrak
E. PRANATA (-PRANATA) HUKUM
1. Kewenangan Hukum
2. Kecakapan dan Ketidakcakapan Melakukan Tindakan Hukum
3. Tindakan Hukum dan Perjanjian
a. Tindakan hukum sepihak dan berganda
b. Tindakan sepihak yang bertujuan dan yang tidak bertujuan
c. Penawaran dan penerimaan
d. Bentuk dari pernyataan
e. Daya kerja suatu pernyataan
f. Penarikan kembali dan pencabutan
g. Tidak dapat dicabut kembali (onherroepelijkheid)
h. Terbentuknya perjanjian
i. Landasan dari perjanjian
F. FUNGSI SUATU AKTA
G. KESIMPULAN
BAB IV FAKTOR-FAKTOR IDIIL DAN RIIL
A. PENGANTAR
B. FAKTOR-FAKTOR IDIIL
1. Pancasila dan Individualisme
a. Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika
b. Individualisme
1) Latar belakang individualisme
2) Pengejawantahan individualisme
2. Karakteristik dari Hukum Nasional
a. Pengertian ikatan kekeluargaan
1) Umum
2) Masyarakat Indonesia
3) Semangat kesatuan dalam perbedaan
b. Makna gotong royong dan tolong-menolong
1) Semangat gotong royong dan tolong-menolong
2) Pengejawantahan gotong royong dan tolong-menolong
c. Ruang lingkup pengertian hak ulayat
1) Konsep hak ulayat
2) Daya kerja hak ulayat
d. Uniformitas
e. Kepastian hukum dan keadilan
1) Kepastian yang tidak pasti
2) Aspek-aspek kepastian hukum
3) Apakah kepastian hukum memadai?
4) Keadilan
5) Penyelesaian yang adil
f. Kesadaran hukum dan politik hukum
1) Kesadaran hukum
2) Politik Hukum
C. FAKTOR-FAKTOR RIIL
1. Hukum Positif
a. KUHPerdata
b. Hukum adat
1) Politik hukum berkenaan dengan hukum adat
2) Adat dan hukum adat
3) Van Vollenhoven
4) Ter Haar
5) Koesnoe
6) Norma dan hukum adat
7) Asas rukun, patut atau pantas, dan laras
c. Hukum Islam
2. Notaris dan Pejabat Pembuat Akta Tanah
a. Pejabat umum (openbaar ambtenaar)
b. Fungsi notaris dan PPAT
3. Kekuasaan Kehakiman
a. Kekuasaan kehakiman yang bebas-mandiri dan hakim yang tidak berpihak
b. Penerapan dan pembentukan hukum
c. Kekuasaan kehakiman Indonesia
d. Penyelesaian sengketa-sengketa hukum berdasarkan hukum adat
D. KESIMPULAN
BAB V ASAS KESEIMBANGAN
A. PENGANTAR
B. PENGEMBANAN ILMU PENGETAHUAN
1. Dogmatika
2. Ajaran Hukum Umum (Algemene Rechtsleer)
3. Ilmu-Pengetahuan-Hukum (Wetenschap-van-het-recht)
4. Pembentukan Pengertian (Begripsvorming)
C. LANDASAN KETERIKATAN
1. Individu Sebagai Sumber
2. Hukum Obyektif Sebagai Sumber
3. Individu dan Hukum Obyektif Sebagai Sumber
D. ASAS KESEIMBANGAN
1. Asas Keseimbangan Sebagai Asas Etikal
2. Asas Keseimbangan Sebagai Asas Yuridikal
3. Asal Asas Keseimbangan
a. Maksud-tujuan dari suatu perjanjian
b. Janji sebagai titik taut
c. Pencapaian keseimbangan
4. Karakteristik Asas Keseimbangan
a. Pengharapan yang obyektif
b. Kesetaraan para pihak
c. Asas keseimbangan in concreto
5. Quantum Leap dari Asas Keseimbangan
E. MENGAPA ASAS KESEIMBANGAN BERSIFAT ADIL
1. Latar Belakang Sosiologi Hukum
2. Latar Belakang Filsafat Hukum
3. Kehendak Bebas dalam Jiwa Komunal Sebagai Daya Normatif
F. KRITERIUM KESEIMBANGAN
G. TIGA ASPEK DARI ASAS KESEIMBANGAN
H. UNSUR TIMBAL BALIK DALAM ASAS KESEIMBANGAN
1. Masalah Hibah
2. Perbuatan Kontan, Konkret, Timbal-Balik, dan Riil
3. Timbal Balik dan Keseimbangan
4. Ukuran-Ukuran Penilaian (Waarderingsmaatstaven)
I. KESIMPULAN
BAB VI HARMONISASI DENGAN ASAS KESEIMBANGAN
A. PENGANTAR
B. DAYA KERJA ASAS KESEIMBANGAN
C. ASAS-ASAS POKOK DARI HUKUM PERJANJIAN DAN ASAS KESEIMBANGAN
1. Pokok Masalah
2. Konstruksi Yuridikal Abstrak
3. Berpikir Analitis dan Abstrak
4. Asas-Asas Pokok
a. Konsensualisme
b. Kekuatan mengikat
c. Kebebasan berkontrak
d. Keterjalinan antara asas-asas pokok dengan asas keseimbangan
D. KEHENDAK, KEPERCAYAAN, PERNYATAAN, DAN ASAS KESEIMBANGAN
1. Kehendak (de wil)
a. Kehendak yang subjektif
b. Kehendak dan asas keseimbangan
2. Kepercayaan (het vertrouwen)
a. Kepercayaan yang dimunculkan
b. Kepercayaan dan asas keseimbangan
3. Pernyataan (de verklaring)
a. Peran pernyataan
b. Pernyataan dan asas keseimbangan
4. Kehendak, Kepercayaan, Pernyataan, dan Asas, Keseimbangan
E. PRANATA HUKUM DAN ASAS KESEIMBANGAN
1. Perbuatan/Tindakan
a. Perbuatan hukum dan perjanjian
b. Penawaran dan penerimaan (aanbod en aanvaarding)
c. Penarikan kembali dan pencabutan (intrekking en herroeping)
d. Penawaran yang tidak dapat dicabut (onherroepelijkheid)
e. Perundingan yang terputus (afgebroken onderhandelingen)
f. Kewenangan bertindak dan kecakapan bertindak handelingsbevoegdheid en handelingsbekwaamheid)
g. Cacat dalam kehendak (wilsgebreken)
h. Bentuk
1) Formalisme dan konsensualisme
2) Dampak kesalahan bentuk
2. Muatan Isi atau Substansi dari Perjanjian
a. Bertentangan dengan undang-undang (in strijd met de wet)
b. Bertentangan dengan kesusilaan yang baik dan ketertiban umum
c. Akibat-akibat hukum (de rechtsgevolgen)
d. Kenyataan faktual dan kenyataan yuridis (feitelijke en juridische werkelijkheid)
e. Kesetaraan atau kelayakan pertukaran (ruilrechtvaardigheid)
1) Tinjauan umum
2) Kesetaraan atau kelayakan pertukaran dan asas keseimbangan
3. Situasi-Kondisi Pelaksanaan (Uitvoeringsomstandigheden)
a. Umum
b. Keadaan yang tidak terduga (onvoorziene omstandigheden)
F. PEMULIHAN KESEIMBANGAN
1. Tinjauan Umum
2. Pengayaan Secara Melawan Hukum dan Pengorbanan Tanpa Dasar (Ongerechtvaardige Verrijking en Ongegronde Opoffering)
3. Kepentingan Para Pihak, Keadilan, dan Kepastian Hukum (Belangen Van Partijen, Rechtvaardigheid en Rechtszekerheid)
4. Gradasi Ketidakseimbangan
G. UPAYA PEMULIHAN KESEIMBANGAN
1. Negosiasi Ulang (Heronderhandelen)
2. Penyesuaian
3. Pengakhiran (Bekindiging)
a. Batal dan dapat dibatalkan (nietigheid en vernietigbaarheid)
b. Pembatalan (ontbinding)
H. KESIMPULAN
SINGKATAN
DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR PUTUSAN PENGADILAN
RINGKASAN
SUMMARY
CURRICULUM VITAE
INDEX
* * * * * *
(Kembali Ke Atas)

Pelanggan yang Membeli Buku Ini Juga Membeli Buku Berikut:

Hukum Perjanjian
S.B. Marsh
Rp90.000 Rp100.000
Seri Hukum Perikatan: Perikatan yang Lahir dari Perjanjian
Kartini Muljadi
Rp45.000 Rp50.000
Hukum Perikatan: Perikatan Pada Umumnya
J. Satrio
Rp135.000 Rp150.000
Hukum Perikatan: Penjelasan Makna Pasal 1233 Sampai 1456 BW
Ahmadi Miru
Rp49.500 Rp55.000
Lainnya+   
(Kembali Ke Atas)