Belbuk.comtoko buku onlinebuku asli021-4202857
Cara PembelianTestimoniPusat BantuanJual Buku AndaTentang KamiHubungi Kami
Buku    Buku Islam    Islam Umum

Akulah Debu Di Jalan Al-Musthofa: Jejak-Jejak Awliya Allah

Belum ada ulasan. Berikan ulasan Anda
Berat 1.00
Tahun 2015
Halaman 564
ISBN 9789793464985
Penerbit Prenada Media Group
Daftar Isi    Buku Sejenis
 
Stok Sedang Kosong
Stok Buku sedang kosong. Apakah Anda ingin diberitahu pada saat stok sudah tersedia?

Sinopsis

"Ulama arif billah pernah mengatakan bahwa salah satu dari sekian banyak penyebab kekacauan, yang sayangnya sulit diatasi, adalah karena gelar mendahului ilmu. Makin banyak orang dengan ilmu seadanya, belum mengalami berbagai ujian hidup dan kerohanian, mendadak dipanggil ustaz, ulama, dan mengeluarkan pendapat yang diklaim paling sahih. Juga anak-anak muda begitu bersemangat membaca, menggaungkan semangat iqra dengan keinginan mengubah dunia, menciptakan peradaban yang agung atas dasar pembacaan dan tafsir mereka tentang apa itu peradaban yang agung.

Tetapi sepertinya ada yang luput. Banyak yang menyerukan iqra tapi tidak dengan menyertakan bismi rabbika,dengan menyertakan Rabb, Allah Yang Maha Mendidik. Banyak yang membaca seolah merasa mampu menelisik sendiri segala ilmu segala pengetahuan, tanpa menelisik ke dalam roh dari apa yang mereka baca—padahal roh dari ayat ilahiah, baik dalam kitab suci maupun kosmos, hanya bisa dipahami jika orang selalu menyertakan Rabb dalam aktivitas belajarnya dengan segala kerendahan hati dan kesucian jiwa.

Tanpa itu, agama lalu menjadi tumpukan doktrin kering, kaku, keras, mencetak jiwat-jiwa yang mudah marah dan merasa selalu benar sendiri. Pada akhirnya, agama yang tujuannya membereskan akhlak dan menghancurkan berhala, justru dijadikan berhala, dan bahkan lebih buruk lagi, sebagian orang menjadikan berhala agama sebagai justifikasi untuk memberhalakan dirinya sendiri, mengaburkan makna rahmatan lil-amiin. Ada yang mencoba memonopoli rahmat Allah hanya untuk kelompok sendiri dan menyerang pihak yang tak sepaham. Dan, jika terhadap sesama saudara seiman tak bisa menjadi manifestasi rahmat, bagaimana kita akan bisa menjadi rahmatan lil-alamin?

Belajar agama dengan menyertakan Rabb berarti berusaha meleburkan kehendak diri ke dalam kehendak Allah, dan itu berarti tazkiyatun nafs, menyucikan jiwa. Tetapi tak semua orang berani masuk ke dalamnya, karena tazkiyatun nafs selalu mengandung unsur membingungkan, tak nyaman dan menyakitkan. Maka Maulana Rumi pun berkata, Banyak orang ingin mengubah dunia, tapi hanya sedikit yang ingin dan berani mengubah dirinya sendiri.

Tasawuf, dengan segala kontroversinya, adalah bagian dari ajaran Islam yang berurusan dengan akhlak—sebagian sufi menyebut bahwa Tasawuf adalah akhlak al-karimah. Tasawuf, dalam salah satu pengertian, adalah bagaimana berakhlak kepada Allah, Rasul, sesama manusia, alam, dan kepada diri sendiri. Meski tasawuf tak luput dari kritik dan disalahpahami, namun sebagian besar ulama mengatakan tasawuf sesungguhnya adalah secara sah bersumber dari ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW.

Buku ini adalah salah satu ikhtiar menjelaskan sebagian dari gagasan dan tokoh-tokoh ulama sufi yang turut memberi warna yang indah pada ajaran Islam.
(Kembali Ke Atas)

Daftar Isi

BAGIAN PERTAMA

    Yang Tenang Dan Yang Mabuk Cinta
    Para Penulis Risalah Awal
    Guru-Guru Tarekat
    Tarian Cahaya Makrifat: Tiga Mahaguru Sufi
    Suffi Nusantara
    Penyebaran Sufisme Di Era Modern Dan Internet

BAGIAN KEDUA

    Sketsa Ringkas Ajaran Sufi
(Kembali Ke Atas)
(Kembali Ke Atas)